About Me

My photo
Man is a model exposed to the view of different artists; everyone see it from some point of view, NOT from every point....

Monday, May 11, 2009

dia

CikL datang ke ofis aku dan katanya ada orang nak jumpa a ku. Pelik, sebab cikL dah x kerja lagi di sini. Apsal dia datang? Oh, x perasan lak apa y dia pakai, aku toleh arah CikL, berdiri di tempat tadi, menggantikan CikL, adalah makhluk y aku x sudi lagi jumpa.
Meremang bulu roma, jantung berdegup laju, airmata mula bergenang, teringat lafaz aku dulu, dia y mesti datang padaku andai ingin berjumpa atau bertanya khabar. Dan aku jua x ingin tahu apa² dr mulut orang, walau khabar sekalipun.
Inilah aku, lemah tiap kali berhadapan dengannya, dalam rajukku y x sudah, dalam tangis hiba, dia memberitahu, dia bakal bertunang dengan seseorang. Lalu untuk apa menemui aku? Mencari aku andai khabar duka ini y ingin disampaikan? Aku ingin berlallu, dia membawa aku ke suatu tempat. Katanya, penghalang kami sudah tiada, selamanya tiada. Terusik di sudut hatiku, syukur. Rasanya aku amat hina mendoakan pemergiannya. Tapi itu y aku rasa. Rayunya lagi, dia ingin kami kembali seperti dulu, dalam hidupnya, biar sebahagia mana dia, tiap saat, tiap detik, tiap degup jantungnya, sentiasa ada satu bahagian untukku.
Kalau itu y dipertahankannya dulu, hati aku x akan berkecai sebegini. Mana mungkin serpihan hati aku dapat dicantum kembali tambahan pula bersama berita duka yang dibawanya kali ini.
Sedang dia memujuk rayu, ada insan, yang kukira bakal tunangannya datang. Dari jauh namaku dilaung, tangan aku direntap, memekik mengatakan aku yang bukan². Maaf, kalau kau mahu dia, ambillah! Aku rela sendiri! Tapi, dia menarikku ke dalam pelukannya dan menjauhkan aku dari situ. Terpekik lah insan itu di situ.
Aku? Kaku, x dapat berfikir. Bukan tidak sudi menerimanya kembali, tapi andai ini y dilakukannya dulu. Pasti kami telah lama bersama!
Entah bila airmata ini berhenti, bila ku buka mata, aku bermimpi lagi rupanya!


Telah lama aku cuba lupakan, aku telah bina hidup yang baru. Ruang hati y lopong, kosong tidak lagi aku pedulikan. Aku mencorak bahagiaku dengan cara aku sendiri. Aku tak ingin lagi hidup dalam kenangan kami. Tapi, entah mengapa, dia muncul dalam mimpi aku! Mungkin minda separa sedar atau tak sedar aku masih memegang erat kenangan kami bersama. Atau naluri kami masih bersatu seperti dulu dan ada y tak kena dengannya menyebabkan aku merasainya dari sini.. mungkin juga kenalan dari masa kami bersama y bertanya khabarku baru2 ini membangkitkan memori kami.

******

To those out there, my heart was blown to pieces, scattered, carried by the wind. I’m looking forward for someone who’s willing to pick up every pieces, mend them and care for them, making me whole again. The scar will be there, but my heart will be complete. The memories, how ever, remains………!

7 comments:

Mr PenyuBiru said...

hmm.. nnt jupe lah tu.

theconfused said...

hmmmmmmmmmmm........... bila sampai masa tuh, yang berkecai akan dikutip, dihimpun, dicantum, dan harapnya, retak tuh tak nampak lagik....

jgn tgk pintu yg tertutup lama sgt okeh, takut2 tak nampak pintu yg terbuka yg sebenarnya sgt byk...

syah shah said...

insyaAllah... lambat-laun pasti berjumpa seorang lelaki yang baik... Sabar, usaha dan tawakkal... :D :D

eddie dewanaga said...

untuk mencantumkan balik sesuatu yg rapuh berkecai memerlukan tahap kesabaran yg tinggi, why don't we just pick it up every single pieces, masukkan dlm satu bekas, cairkan ia dan tuang balik ke dalam acuan berbentuk hati, sejukkan, dan...

TA DAAAA...!!!

u have a brand new heart!
tak perlu lagi terbang ke Seattle Grace Hospital untuk heart surgery... gua boleh bikin!

hehehe... Oops!
satu entry yg agak emosional tapi telah di komen dgn ayat2 yg kurang sensitiviti, bukan apa, melayan memori pahit kisah silam tak akan mendewasakan kita.

Huh... panjang woo komen gua!

Jard The Great said...

perggh... tersentap aku membaca entri ini..

hati terluka..
hati kecewa..
kenapa dia yang menyinari kini menghilang..
apa salah..
apa dosa..
mungkinkah ini takdir buat ku??
yang pergi terus berlalu..
apa yang pasti..
kebahagiaan ku yakin muncul jua..
tapi bila dan dimana..
ku biar terus dipersimpangan..
munculnya dia bukan ku pinta..
kerana hati masih pada yang lama..
siapalah aku..
menolak kuasa...
pintu hati tertutup kini..
kuncinya entah dimana..
ya..selongkarlah pelusuk mana pun..
tiada siapa dapat menemukannya..
kerana aku jua tercari kilauannya
petunjuk cuma satu..
"berdoalah semoga pintu hati ini akan terbuka"
lalu..
keajaiban cinta bisa membukanya walaupun tanpa kunci berkilau itu..
kebahagiaan milik tiap insan..
begitu juga aku...
niena kierana

Masy said...

*tersentap jugek. huhu*

sabar byk2 k.. insyaallah ada la tu.. huhu

zonaku said...

penyu:
insyaallah..

cikKompius:
aku dah lama lupakan pintu y tertutup tu, ntah camana, mlm tu pintu y sama terbuka..

syah:
biarlah, aku damai begini

eddie:
hhhmmmm.. kalau ke SGH, jumpa derek, sanggup la! tp dia brain surgeon!!! oh tidakkkk!

jard:
aikkkk...! relax dowh! errr.. niena kariena nama y familiar..... mungkinkah???????

masy:
chilll..... sesekali terlintas, mmg sangat sentap!

Followers